oleh

Ulama Dipenjara, Sejarah yang Terus Berulang

Oleh: Moeflich Hasbullah | Dosen UIN Sunan Gunung Djati Bandung

Maslahat Umat | Ulama itu biasa ditahan. Ulama ditahan itu biasa. Ciri ulama pemberani sepanjang sejarahnya adalah akrab dengan penjara. Bagi ulama dan pejuang, penjara itu tempat biasa, kawan akrab, tidak aneh bahkan kenikmatan. Justru bahwa mereka pejuang beneran, pejuang ori, sejauh mana akrab dengan penjara.

Karena keberanian ulama, sepanjang sejarahnya, pasti meresahkan, menggelisahkan dan membuat gerah para penguasa dan penjara adalah hadiah dan pahalanya di dunia sebagai medan perjuangan. Zaman Nabi begitu, zaman kekhilafahan begitu, zaman kolonial begitu, zaman penguasa modern apalagi, zaman Orde Lama dan Orde Baru juga sama. Sekarang, ya apa anehnya. Jangan tanya apa kesalahannya dan mengapa penguasa memenjarakannya.

Sejarah banyak menyimpan catatan para ulama dipenjara. Imam Abu Hanifah pernah dipenjara, As-Sarakhsi, (ulama mazhab Hanafi) pernah penjara, Ibn Taimiyyah pernah dipenjara, Sayyid Qutb pernah dipenjara, Buya Hamka pernah dipenjara. Semuanya akrab dengan penjara. Apa ulama jadi hina dengan dipenjara? Tidak pernah sekalipun dalam sejarah, ulama jadi hina gara-gara masuk penjara. Justru itu kemuliaan yang dikenang sejarah karena penjara adalah simbol perlawanan moral ulama.

Bahkan banyak ulama menyelesaikan karya besarnya yang bermanfaat sebagai amal jariyah dan ilmunya dikenang sepanjang sejarah karena karya¬≤ besarnya di dalam penjara: As-Sarakhsi menulis kitab ilmu fikih Mazhab Hanafi yang terkenal, berjudul Al-MabsŇęth. Sayyid Qutb menulis Tafsir “Fi Dzilalil Qur’an” dalam penjara, Buya Hamka menyelesaikan Tafsir “Al-Azhar”-nya dalam penjara.

Penjara adalah hadiah rutin buat para ulama pemberani yang mengkritik atau melawan penguasa yang tidak semua ulama sanggup melakukannya. Ulama yang fokusnya pada jama’ah dan umat (dakwah amar makruf) tidak memasuki politik atau tidak meresahkan penguasa ya tentu akan aman-aman saja walaupun tidak semua ulama merasa aman karena hakikatnya semua ulama pernah dipenjara, hanya bentuknya beda-beda: Ada penjara kenikmatan duniawi, ada penjara sosial, ada penjara popularitas, ada penjara kebebasan diri dan penjara jeruji besi. Semua tergantung medan dakwahnya.

Ciri ulama yang berpengaruh pada penguasa adalah dakwahnya yang mengganggu penguasa. Bukan mengganggu tugasnya mengurusi rakyat tapi menganggu dari kemungkinan lalai atas tugasnya menegakkan keadilan, lalai dari kewajiban menjalankan syariat agama, lalai dari mengingat murka Allah bila memerintah tidak adil, lalai mengingat akhirat yang akan menghisab tugas kepemimpinannya, lalai dari mengingat ancaman neraka jahanam bila menyakiti rakyatnya dan seterusnya.

Penjara adalah ciri seorang ulama berpengaruh kepada penguasa karena ia mendakwahinya dengan kritik atau teguran keras bukan menghibur dan menyenangkannya apalagi salah benar didukung yang oleh Imam Al-Ghazali disebut sebagai ulama su’. Ulama su’ itu konon lebih berbahaya ketimbang dajjal. Wajar, karena ia menjual agama kepada penguasa demi keselamatan dirinya dan kesenangan duniawi yang tugas ulama justru menasehati dan menegur penguasa agar tidak melenceng dari jalan Allah.

Ulama dipanjara? Biasa aja. Itu akan terus terjadi dan berulang sepanjang sejarah hingga kelak di masa depan. Bedanya, ulama yang dipenjara penguasa biasanya husnul khatimah, penguasa yang memenjarakan ulama biasanya su’ul khatimah. Hukum sejarahnya begitu – Wallahua’lam ūüôŹ

News Feed