oleh

Muslim Memelihara Anjing di Rumah, Bolehkah?

Diasuh oleh: Ustadz Farid Nu’man Hasan

Maslahat Umat | Ustadz, saya mau bertanya, mohon penjelasannya tentang hadits berikut ini: Dari ‘Abdullah bin ‘Umar rodhiyallohu ‘anhuma, Nabi Muhammad SAW bersabda: “Barang siapa yang memelihara anjing selain anjing penjaga binatang ternak, atau anjing pemburu maka dikurangi dari pahala kebaikannya 2 Qiroth setiap hari.” (HR Bukhori dan Muslim). Dan tentang hasil Riset bahwa Anjing bisa menyebabkan kanker payudara

Jawaban

Ada beragam hadits tentang keburukan memelihara anjing di rumah sekedar hobi, tanpa hajat syar’i.

1. Nilai Amalnya berkurang 1 qirath

Rasulullah ﷺ bersabda: “Barangsiapa yang memelihara anjing maka nilai amal shalihnya berkurang setiap hari sebesar satu qirath, kecuali anjing penjaga ladang atau anjing penjaga binatang.” (HR. Bukhari no. 3324, dari Abu Hurairah)

Hadits lain: “Barangsiapa yang memelihara anjing, kecuali anjing penjaga tanaman, atau penjaga ternak, atau anjing pemburu, maka berkuranglah pahalanya setiap harinya satu qirath.” (HR. Muslim no. 1574, dari Ibnu Umar)

2. Nilai Amalnya berkurang 2 qirath

Rasulullah ﷺ bersabda: “Barangsiapa memelihara anjing yang bukan untuk berburu atau menjaga binatang ternak, maka pahalanya akan berkurang dua qirath setiap hari.” (HR. Bukhari no. 5480, dari Ibnu Umar)

3. Malaikat rahmat tidak masuk ke rumah tersebut

Dalilnya: Malaikat tidak memasuki rumah yang di dalamnya terdapat anjing, dan lukisan patung (makhluk bernyawa). (HR. Bukhari no. 3225)

▪️APA ARTI QIRATH?

Abu Hurairah ditanya apa arti qirath? Beliau menjawab: “Semisal gunung Uhud” (Shahih Muslim no. 945)

Dalam kitab yang sama, Abu Hurairah ditanya arti 2 qirath, Beliau menjawab: “Mitslul Jabalain al ‘Azhimatain – Semisal dua gunung yang besar.” (Ibid)

Hanya saja penjelasan Abu Hurairah Radhiallahu’ Anhu di atas, adalah ISTILAH QIRATH kaitannya tentang pahala orang yang ikut mengurus jenazah, menyalatkannya, dan ikut menguburkan. Maka pahalanya 2 qirath.

Lalu, Bagaimana kaitannya dengan memelihara anjing? Tentang ukuran satu qirath, hanya Allah Ta’ala yang tahu sebagaimana yang dikatakan Imam An Nawawi dan Imam Sulaiman bin Khalaf Al Baji Rahimahumallah.

Tertulis dalam Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, bahwa para ulama berselisih pendapat kenapa pahala amalnya berkurang: Ada yang mengatakan karena dengan anjing itu membuat tercegahnya malaikat masuk, ada juga yang mengatakan sebagai hukuman bagi pemiliknya karena dia telah memelihara sesuatu yang dilarang untuk dipelihara, dan itu merupakan pembangkangan, atau karena kelalaian pemiliknya untuk memcuci liurnya jika anjing tersebut menjilat. (Al Minhaj, 5/426)

Larangan di atas adalah bermakna MAKRUH menurut mayoritas ulama. Namun sebagian lain mengatakan haram, bahkan Syaikh Muhammad Mukhtar asy Syanqiti Rahimahullah mengutip dr sebagian ulama sebagai dosa besar:

Adanya hadits ini dengan nada ancaman menunjukkan perbuatan ini adalah DOSA BESAR, ada pun QIRATH adalah semisal gunung UHUD dari sisi pahala dan keutamaan.

Keadaan manusia yang berkurang pahalanya yg begitu besar menunjukkan bahwa itu perbuatan yang diharamkan, oleh karena itu tidak boleh memelihara anjing tanpa kebutuhan (alasan), dan tidak ragu lagi bahwa memelihara anjing tanpa alasan adalah menyerupai orang kafir, dan menyerupai orang kafir adalah haram. (Syarh At Tirmidzi, 41/21)

▪️PENGECUALIAN

Dari hadits di atas kita mendapatkan pelajaran pula ada 3 keadaan boleh memelihara anjing, sebagaimana yang dijelaskan para ulama:

1. Penjaga ladang
2. Penjaga ternak
3. Pemburu.

Namun, kebolehan tiga jenis anjing ini juga tidak dibenarkan diletakkan di rumah, hendaknya diletakkan di kandang di luar rumah, sebab larangan adanya anjing di rumah yang dengannya Malaikat tidak masuk adalah berlaku umum untuk semua anjing.

Imam as Suyuthi Rahimahullah berkata: Berkata An Nawawi: “Yang benar adalah larangan itu berlaku umum untuk semua jenis anjing dan patung, sebabnya karena kenajisan anjing dan patung adalah sesembahan selain Allah.” (Syarh as Suyuthi ‘ala Muslim, jilid. 5, hal. 146)

📌 Larangan Memelihara Bukan Berarti Membenci Anjing

Dari Abi Hurairah, Nabi Shallallahu ﷺ bersabda, “Ada seorang wanita pezina melihat seekor anjing di hari yang begitu panas. Anjing itu mengelilingi sumur tersebut sambil menjulurkan lidahnya karena kehausan. Lalu wanita itu melepas sepatunya (lalu menimba air dengannya). Ia pun diampuni karena amalannya tersebut.” (HR. Muslim no. 2245)

Hadits ini jangan disalah pahami bahwa menjadi pelacur itu baik. Atau, kalau mau masuk surga maka: “Jadilah pelacur lalu berikan minum ke Anjing yang kehausan maka kamu surga.” Tentu bukan begitu esensi hadits tersebut.

Hadits ini menceritakan keindahan Islam, bahwa siapa pun yang melakukan kebaikan kepada sesama makhluk akan mendapatkan nilai kebaikan tersebut. Jika berbuat baik kepada hewan saja begitu besar fadhilahnya, apalagi berbuat baik kepada manusia.

Imam Al Fudhail bin ‘Iyadh berkata: Demi Allah, tidak halal bagimu menyakiti anjing dan babi dengan tanpa alasan yang benar, lalu bagaimana kau bisa menyakiti seorang muslim? (Durar min Aqwaal Aimmah As Salaf)

Demikian. Wallahu a’lam

Dipersembahkan oleh : www.manis.id

News Feed