oleh

Bolehkah Air Banjir untuk Bersuci?

Diasuh oleh: Ustadz Farid Nu’man Hasan

Maslahat Umat | Ustadz, Saya mau bertanya, apa air banjir itu masuk kategori najis?

Jawaban

Rasulullah bersabda : Sesungguhnya air itu tidak ada sesuatu yang bisa menjadikannya najis KECUALI, jika sudah berubah aroma, rasa, dan warna. (HR. Ibnu Majah no 521)

Hadits didha’ifkan para ulama seperti Imam asy Syafi’i, Imam Abu Hatim, Imam an Nawawi mengatakan ulama sepakat atas kedha’ifannya, Imam az Zaila’i, dll. (Khulashah al Badr al Munir, 1/8, Al Majmu’, 1/110, Nashbur Rayah, 1/94)

Namun, walau hadits ini dha’if, para ulama telah ijma’ bahwa jika salah satu dari tiga sifat air tersebut berubah maka air sudah tidak lagi suci.

Imam Ibnul Mundzir Rahimahullah berkata: Para ulama telah ijma’ bahwa air yang sedikit dan BANYAK, jika terkena najis lalu berubah rasa, warna, dan aroma, maka dia menjadi najis, selama memang seperti itu. (Mausu’ah al Ijma’, hal. 16)

Imam ash Shan’ani mengatakan: Maka, ijma’ adalah merupakan dalil atas kenajisan sesuatu yang telah berubah salah satu sifat-sifatnya. (Subulus Salam, 1/19)

MAKA, Air banjir tetap tidak dibenarkan untuk bersuci sebab warnanya telah menguning, coklat, bau lumpur,.. Maka sifat dasar air suci sudah berubah, walau air itu jutaan kibik tapi berubah 3 sifat dasar air suci maka tidak boleh untuk bersuci.

Syaikh Muhammad Muhajirin Amsar Rahimahullah mengatakan: Para ulama telah ijma’ bahwa air yang telah berubah salah satu sifatnya yang tiga itu, maka menjadi najis, walau air itu SEBANYAK LAUTAN. (Mishbahuzh Zhalam, 1/35)

Demikian. Wallahu a’lam

Dipersembahkan oleh : www.manis.id

 

News Feed